20 Januari 2014

(20th) Guilty Pleasures

DISCLAIMER:
Hai! Inilah proyek menulis marathon '31 Days Full of Articles' hari ke Dua Puluh! Kamu ingin join atau membaca tulisan sebelumnya atau sesudahnya, silahkan klik disini...

---------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
Profil Penulis:

Halo! Hari ini kita mendapat kejutan dari sang Ketua Senat yang lagi kena virus 'galauers'. Namanya... GRACE. E. TAULADAN! Silahkan kunjungi blog DOI disini, atau bisa hubungi lewat email di g.tauladan@gmail.com. Anyway, Doi juga penulis loh.. Penulis blog.. Doi juga bisa dihubungi lewat facebook dan twitter loh.. Yuk! Tidak perlu tunggu lama, kita meluncur ke tulisannya! Yeay!!

----------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Siapa sich yang kaga seneng ama sesuatu yang nikmat? Atau siapa juga yang ga suka nikmatin sesuatu? 
Nah, ngomongin soal menikmati sesuatu, ga semua orang bisa nunjukin kalo mereka menikmati sesuatu, karena saat menikmatinya, mungkin aja ada efek samping or akibat dari kenikmatan tersebut yang sudah diketahui tapi tetep aja dilakuin. Singkatnya, bisa juga diartikan sebagai 'guilty pleasure'.
source
According to wikipedia, a guilty pleasure is something one enjoys and considers pleasurable despite feeling guilt for enjoying it. 
In our mind, we would keep telling ourselves that those guilty pleasure are 'fine' as long as we enjoy it. Apalagi buat ngilangin stress yang sering timbul akibat berbagai persoalan sehari-hari.
Meskipun begitu, ga selamanya 'guilty pleasure' itu salah (versi gw yang sering banget ngelakuin). Misalnya aja beberapa 'guilty pleasure' yang kadang (atau sering pas lagi kambuh khilapnya, wkwkwk..) gw lakuin;
1. Nonton drama Korea ampe subuh
Sebagai salah satu cewe normal yang suka ama cowok-cowok ganteng dan fashionable, gw memilih melampiaskan kekaguman gw dengan nonton drama Korea secara khusyuk. Saking asiknya nonton, gw bisa seru sendiri; ga peduli ama hape (baca: ga ada yang nge-chat), ketawa and nangis sendiri, dan saking penasaran ama cerita berikutnya, gw bablas nonton ampe sang surya bersinar kembali. 
Kalo udah lagi habis nonton trus gw ngantuk, terjadilah beberapa efek samping seperti; nguap tanpa henti di kantor, gampang marah alias sensi, agak lemot kalo diajak ngomong, dan menggunakan meja sebagai alas tidur, hehehe..
Kebaikan dari guilty pleasure yang satu ini adalah karena gw bisa ngilangin stress, wkwkwk..

2. Makan tengah malam
Cemilan kayak cokelat, ice cream, biskuit, atau kue-kue kecil lainnya emang paling pas buat nemenin kita ngerjain tugas ampe tengah malem. Entah buat iseng atau mencegah masuk angin, yang jelas cemilan itu wajib kalo gw lagi punya duid atau lagi bisa malakin yang punya duid, hehehe..
Masalahnya, gw bukan sekedar ngemil, tapi bener-bener makan berat alias supper almost everyday! Perut gw yang sedikit buncit dan sesama penikmat supper gw (Huang) yang sangat buncit adalah bukti nyata betapa makan tengah malam sungguh menggoda.
Itulah rahasia mengapa gw jarang masuk angin. Mw ikutan?

3. Baca komik 
Gw hobby banget baca. Ga cuma komik, tapi juga novel dll selama judulnya bukan modul kuliah, wkwkwk..
Gara-gara temen gw (lagi-lagi c Huang) menunjukkan tempat sewa komik di Elex Gadig Serpong, gw pun jadi rutin mengikuti jejaknya menyewa komik seminggu sekali (baca: kalo ada duid).
Komik-komik yang gw pinjem pastinya menghibur hati gw dan menginspirasi gw untuk tetep berjiwa muda, hehehe..

4. Shopping
Kalo yang satu ini, gw yakin kalo para pembaca pun suka melakukannya. Gw bukan tipe cewek yang ribet, kalo gw liat barang yang gw suka, gw ga mikir panjang dan langsung gw beli. But most of the things I bought when shopping are usually what I want, not what I need. Misalnya aja pas tanggal 5 Jan'14 kemaren, saat gw masih jobless dan belum nyuci baju-baju kotor gw, gw kehabisan jaket. Berhubung gw bakal pergi ampe malem naek motor, makhluk yang ngegoncengin gw pun (Huang again) ceramah gara-gara gw ga pake jaket, dia bahkan langsung membawa gw ke FO yang cuma jarak beberapa rumah dari kos gw. Dan gw pun memilih jaket seharga 139ribu alih-alih budget 50ribu yang ujung-ujungnya bikin gw nambahin utang gw ke dia.
Tapi gw emang seneng sich, gw jarang banget beli baju, dan jaket itu adalah investasi yang baik untuk (lagi-lagi) mencegah masuk angin :D

6. Stalking mantan
Kalo yang satu ini, gw lagi berusaha ngurangin. Selaen ga penting, bikin gw galau, juga ga sehat buat hati gw yang udah hancur berkeping-keping (backsound: Lumpuhkan Ingatanku by Geisha).
However, kegiatan ini gw lakuin supaya gw bisa introspeksi supaya jangan sampai gw kehilangan lagi orang yang sangat berharga dalam hidup gw, dan supaya gw bisa move on when I know that he is happier without me.. Because sometimes, some things go wrong so that we can grow strong and some things go bad so that we can grow better.

Jadi kesimpulannya, gw ngelakuin 'guilty pleasure' lebih karena adanya full support dari orang-orang di sekitar gw. Entah support ikutan ngelakuin, support jadi penyebab galau gw, support ngedukung gw melalui komen-komen di blog ini, maupun support mw traktir gw, hehehe.. #ngarep #ngelesdarikesalahansendiri
Guilty pleasure bukan hanya sekedar pelarian, tapi pelarian yang indah. Oleh karenanya, jangan ikutin jejak gw, tapi temukanlah kenikmatan kalian sendiri terus ajak-ajak gw yach, hehehe..
Enjoy :)

3 komentar:

  1. Hampir sama lah. Ol sampe dini hari buat nonton youtube, nonton mv ini-itu.

    BalasHapus
  2. hehehe.. asikkk support buat tetep semangat ngelakuin guilty pleasure, wkwkwk..

    BalasHapus
  3. @arif: Hahaha.. Pada kena sindrom "guilty pleasure" niih..

    @grace: thanks for the viruses.. :))

    BalasHapus

Sila komentar. Komentarmu adalah penyemangat untuk tulisan berikutnya! See ya! ^^

Ada kesalahan di dalam gadget ini